Electromyogram (EMG)

Solusi Sembuh Alami
Natural, Aman, Herbal, Halal, Uji Klinis
Ijin Badan POM Resmi, Hak Paten Dan Sertifikat Tingkat Dunia
Sudah Banyak Yang Sembuh

Klik GoSehat.com

GoSehat.com » Electromyogram Emg

Apa elektromiogram? Sebuah elektromiogram (EMG) adalah tes yang digunakan untuk merekam aktivitas listrik otot. Ketika otot-otot yang aktif, mereka menghasilkan arus listrik. Arus ini biasanya sebanding dengan tingkat aktivitas otot. Sebuah EMG juga disebut sebagai myogram a. EMGs dapat digunakan untuk mendeteksi aktivitas listrik abnormal dari otot yang dapat terjadi pada banyak penyakit dan kondisi, termasuk distrofi otot, radang otot, saraf terjepit, kerusakan saraf perifer (kerusakan saraf di tangan dan kaki), amyotrophic lateral sclerosis (ALS ), myasthenia gravis, herniasi, dan lain-lain.

Mengapa tes EMG dilakukan? Sebuah EMG sering dilakukan ketika pasien memiliki kelemahan otot yang tidak dapat dijelaskan. The EMG membantu untuk membedakan antara kondisi otot di mana masalah dimulai pada otot dan kelemahan otot akibat gangguan saraf. The EMG juga dapat digunakan untuk mendeteksi kelemahan yang benar, sebagai lawan dari kelemahan mengurangi penggunaan karena sakit atau kurangnya motivasi. EMGs juga dapat digunakan untuk mengisolasi tingkat iritasi saraf atau cedera.

Bagaimana sebuah intramuskular EMG dilakukan? Sebuah jarum dimasukkan melalui kulit ke dalam otot. Aktivitas listrik terdeteksi oleh jarum ini (yang berfungsi sebagai elektroda). Kegiatan tersebut ditampilkan secara visual pada osiloskop dan juga dapat dideteksi terdengar dengan pembicara. Karena otot rangka sering besar, beberapa elektroda jarum mungkin perlu ditempatkan di berbagai lokasi untuk mendapatkan EMG informatif. Setelah penempatan elektroda (s), pasien mungkin diminta untuk kontrak otot (misalnya, menekuk kaki). Kehadiran, ukuran, dan bentuk bentuk gelombang (potensial aksi) yang dihasilkan pada osiloskop memberikan informasi tentang kemampuan otot untuk menanggapi rangsangan saraf. Setiap serat otot yang kontrak menghasilkan potensial aksi. Ukuran serat otot mempengaruhi tingkat (seberapa sering potensial aksi terjadi) dan ukuran (amplitudo) dari potensial aksi.

Bagaimana Anda mempersiapkan untuk intramuskular EMG? Untuk orang dewasa, tidak ada persiapan khusus yang diperlukan. Untuk bayi dan anak-anak, persiapan fisik dan psikologis tergantung pada usia anak, perilaku, dan pengalaman sebelumnya. (Misalnya, telah anak trauma dengan prosedur medis atau gigi yang lain?)

Apakah seorang terluka EMG? Ya. Ada beberapa ketidaknyamanan pada saat jarum elektroda dimasukkan. Mereka merasa seperti tembakan (suntikan intramuskular), meskipun tidak ada yang disuntikkan selama EMG. Setelah itu, otot mungkin merasa sedikit sakit sampai beberapa hari.

Apa tes lainnya yang dilakukan selama intramuskular EMG? Sebuah Kecepatan konduksi saraf (NCV) tes sering dilakukan pada saat yang sama sebagai EMG. Dalam tes ini, saraf elektrik dirangsang sementara elektroda kedua mendeteksi impuls listrik ‘hilir’ dari yang pertama. Hal ini biasanya dilakukan dengan permukaan elektroda Patch (mereka adalah sama dengan yang digunakan untuk elektrokardiogram) yang ditempatkan pada kulit di atas saraf di berbagai lokasi. Satu elektroda merangsang saraf dengan impuls listrik yang sangat ringan. Aktivitas listrik yang dihasilkan dicatat oleh elektroda lainnya. Jarak antara elektroda dan waktu yang diperlukan untuk impuls listrik untuk perjalanan antara elektroda yang digunakan untuk menghitung kecepatan transmisi impuls (kecepatan konduksi saraf). Sebuah penurunan kecepatan transmisi menunjukkan penyakit saraf. Tes NCV dapat digunakan untuk mendeteksi gangguan saraf benar (seperti neuropati) atau kondisi dimana otot dipengaruhi oleh cedera saraf (seperti sindrom carpal tunnel). Suhu tubuh normal harus dipertahankan untuk tes NCV, karena suhu tubuh rendah memperlambat konduksi saraf.