Menopause Dini Berakibat Dua Kali Berisiko Osteoporosis

Solusi Sembuh Alami
Natural, Aman, Herbal, Halal, Uji Klinis
Ijin Badan POM Resmi, Hak Paten Dan Sertifikat Tingkat Dunia
Sudah Banyak Yang Sembuh

Klik GoSehat.com

GoSehat.com » Menopause Dini Berakibat Dua Kali Berisiko Osteoporosis

Sebuah riset terbaru menunjukkan, wanita yang mengalami menopause pada usia lebih dini berisiko hampir dua kali lebih mungkin untuk menderita keropos tulang atau osteoporosis di kemudian hari. Dalam risetnya, para ilmuwan dari Swedia melihat efek jangka panjang dari menopause dini pada kematian, risiko fraktur kerapuhan tulang dan osteoporosis.

Penelitian ini dimulai pada tahun 1977, di mana melibatkan 390 wanita Eropa utara berusia 48 tahun yang berpartisipasi dalam Malmö Perimenopausal Study, sebuah penelitian observasional di mana kondisi para partisipan perempuan dipantau sejak usia 48 tahun. Partisipan wanita dibagi ke dalam dua kategori, wanita yang mulai menopause sebelum usia 47 tahun dan wanita yang mulai menopause pada usia 47 tahun atau lebih.

Dalam kajiannya, peneliti mengukur kepadatan mineral tulang (BMD) para peserta. Memasuki usia 77 tahun, semua wanita usia subur itu kembali diukur tingkat BMD. Pada titik ini, ada 298 perempuan masih hidup, sementara 92 telah meninggal. Seratus dari 298 wanita yang masih hidup menolak untuk melanjutkan penelitian lebih lanjut, sehingga tinggal menyisakan 198 perempuan. Hasil kajian menunjukkan bahwa pada usia 77 tahun, sebanyak 56 persen wanita dengan menopause dini mengalami osteoporosis, dibandingkan dengan 30 persen wanita yang mengalami menopause terlambat.

Wanita yang mulai menopause dini juga ditemukan memiliki risiko patah tulang dan kematian lebih tinggi. Tingkat kematian tercatat mencapai 52,4 persen pada kelompok menopause dini, sedangkan wanita yang terlambat menopause risiko kematiannya 35,2 persen. Sementara tingkat kejadian fraktur (patah tulang) adalah 44,3 persen pada kelompok menopause dini dan 30,7 persen pada kelompok wanita yang mengalami menopause terlambat.

Hasil studi menunjukkan bahwa menopause dini merupakan faktor risiko yang signifikan untuk osteoporosis, patah tulang dan kematian dalam jangka panjang. Ini adalah studi prospektif pertama dengan masa tindak lanjut lebih dari tiga dekade. Kekuatan penelitian ini adalah waktu riset yang dilakukan relatif lama.

Meski demikian, ia menekankan pentingnya mengungkap faktor-faktor lain yang memengaruhi hubungan antara angka kematian pada wanita dengan menopause. Angka kematian lebih tinggi pada wanita dengan menopause dini perlu dieksplorasi lebih lanjut untuk melihat faktor lainnya yang dapat mempengaruhi hal ini seperti obat-obatan, nutrisi, merokok dan konsumsi alkohol.