Gejala Kehamilan

Solusi Sembuh Alami
Natural, Aman, Herbal, Halal, Uji Klinis
Ijin Badan POM Resmi, Hak Paten Dan Sertifikat Tingkat Dunia
Sudah Banyak Yang Sembuh

Klik GoSehat.com

GoSehat.com » Gejala Kehamilan

12 Gejala Awal Kehamilan

(Minggu demi Minggu)

Apakah saya hamil?

Kebanyakan wanita menjadi curiga bahwa mereka hamil ketika mereka melewatkan periode menstruasi. Sementara tidak adanya menstruasi merupakan gejala ciri kehamilan, gejala dan tanda-tanda lainnya juga sering dialami oleh banyak perempuan di tahap awal kehamilan. Sangat penting untuk diingat bahwa tidak semua wanita akan mengalami masing-masing gejala atau memiliki gejala ke tingkat yang sama.

Gejala kehamilan ektopik, atau gejala kehamilan tuba, sangat mirip dengan gejala kehamilan normal pada awal dan dapat mencakup banyak dari gejala yang diuraikan di bawah ini. Namun, dengan tipe tuba atau kehamilan ektopik, gejala lain, seperti nyeri perut dan perdarahan vagina, berkembang dari waktu ke waktu, biasanya 6 sampai 8 minggu setelah periode menstruasi tidak terjawab.

Fakta Kehamilan

Sebuah periode menstruasi tidak terjawab adalah yang paling sering menjadi tanda pertama kehamilan dan merupakan gejala yang umum trimester pertama.

Tidak semua wanita akan mengalami gejala yang sama di awal kehamilan atau mengalami gejala ini pada tingkat yang sama. Perasaan pembengkakan payudara, nyeri, atau sakit juga umumnya terkait dengan awal kehamilan.

Biasanya ada hanya sejumlah kecil dari kenaikan berat badan pada trimester pertama kehamilan. Pada tahap awal kehamilan berat badan sekitar satu pon per bulan adalah khas.

Banyak wanita melaporkan keinginan untuk makanan tertentu selama tahap awal kehamilan.

Sebuah suhu tubuh terus-menerus tinggi basal (suhu lisan diukur hal pertama di pagi hari, setelah bangun dari tidur) adalah tanda lain karakteristik awal kehamilan.

Mual dan muntah, kadang-kadang dikenal sebagai morning sickness biasanya dimulai pada minggu ke-2 sampai 8 kehamilan.

Lain kemungkinan gejala awal kehamilan adalah perubahan suasana hati, kelelahan, perubahan pigmentasi kulit, sering buang air kecil, dan sakit kepala.

Apa saja gejala kehamilan yang paling umum?

Berikut ini adalah gejala kehamilan yang paling umum pada trimester pertama.

Terlambat haid

Sebuah periode menstruasi tidak terjawab adalah yang paling sering menjadi tanda pertama kehamilan dan merupakan gejala yang umum trimester pertama. Kadang-kadang seorang wanita yang sedang hamil masih mungkin mengalami beberapa perdarahan atau bercak sekitar waktu periode yang diharapkan, biasanya 6 sampai 12 hari setelah pembuahan. Ketika itu terjadi, ini disebut pendarahan implantasi umumnya tidak berat atau selama periode menstruasi yang teratur. Ini sejumlah kecil perdarahan yang terjadi pada saat periode menstruasi yang diharapkan terjadi karena telur yang telah dibuahi menempel pada dinding rahim. Hal ini disebut sebagai pendarahan implantasi.

Setiap perdarahan selama kehamilan biasanya lebih ringan daripada yang diamati selama periode menstruasi yang teratur. Namun, jika seorang wanita tidak memiliki siklus menstruasi yang teratur, ia mungkin melihat beberapa gejala lain dari awal kehamilan sebelum jelas bahwa periode menstruasi telah terjawab. Sebuah periode menstruasi tidak terjawab juga tidak mengkonfirmasi bahwa seorang wanita hamil bahkan jika dia memiliki siklus teratur, karena kedua kondisi emosional dan fisik dapat menyebabkan menstruasi tidak ada atau tertunda.

Payudara bengkak dan nyeri

Perasaan pembengkakan payudara, nyeri, atau sakit juga umumnya terkait dengan awal kehamilan. Gejala-gejala ini kadang-kadang mirip dengan sensasi dalam payudara pada hari-hari sebelum periode menstruasi yang diharapkan. Perempuan juga dapat menggambarkan perasaan berat atau penuh pada payudara. Gejala-gejala tersebut dapat dimulai pada beberapa wanita sedini satu sampai dua minggu setelah pembuahan.

Perut kram dan kembung

Beberapa wanita mungkin mengalami perasaan pembesaran perut atau kembung, namun biasanya hanya ada sejumlah kecil berat badan pada trimester pertama kehamilan. Pada tahap awal kehamilan berat badan sekitar satu pon per bulan adalah khas. Kadang-kadang wanita juga mengalami kram perut ringan selama minggu-minggu awal kehamilan, yang mungkin mirip dengan kram yang terjadi sebelum atau selama periode menstruasi.

Mengidam makanan

Banyak wanita melaporkan keinginan untuk makanan tertentu selama tahap awal kehamilan. Ini mengidam dapat bertahan sepanjang seluruh kehamilan.

Kelelahan

Kelelahan adalah gejala yang dialami oleh banyak perempuan di tahap awal kehamilan, dan beberapa wanita melaporkan merasa lelah bahkan dalam minggu-minggu segera sebelum konsepsi. Penyebab kelelahan ini belum sepenuhnya ditentukan, tetapi diyakini terkait dengan meningkatnya kadar hormon progesteron. Tentu saja, kelelahan adalah gejala yang sangat spesifik yang dapat berhubungan dengan banyak penyebab selain kehamilan.

Peningkatan suhu tubuh basal

Sebuah suhu tubuh terus-menerus tinggi basal (suhu lisan diukur hal pertama di pagi hari, setelah bangun dari tidur) adalah tanda lain karakteristik awal kehamilan. Ketinggian di suhu tubuh basal terjadi segera setelah ovulasi dan berlangsung hingga siklus menstruasi berikutnya terjadi. Kegigihan dari suhu tubuh basal tinggi di luar waktu periode menstruasi yang diharapkan adalah tanda lain dari awal kehamilan.

Mual dan muntah

Mual dan muntah juga sering terjadi pada awal kehamilan. Secara tradisional disebut sebagai morning sickness, mual dan muntah yang berhubungan dengan kehamilan dini dapat terjadi pada setiap saat, siang atau malam. Onset khas itu adalah di mana saja antara minggu ke-2 dan ke-8 kehamilan. Kebanyakan wanita yang memiliki morning sickness mual-mual dan muntah sekitar satu bulan setelah pembuahan, tetapi dapat berkembang lebih cepat pada beberapa wanita. Kadang-kadang perempuan melaporkan peningkatan kepekaan terhadap bau tertentu atau bau yang kadang-kadang dapat menyebabkan mual dan  atau muntah.

Peningkatan estrogen yang terjadi pada awal kehamilan diperkirakan memperlambat pengosongan perut dan mungkin berhubungan dengan pengembangan mual. Mendampingi morning sickness karakteristik mungkin keinginan untuk, atau keengganan untuk, makanan tertentu atau bahkan bau. Hal ini tidak biasa bagi wanita hamil untuk mengubah preferensi makanan nya, seringkali tidak memiliki keinginan untuk makan sebelumnya favorit makanan, dan menginginkan makan makanan yang sebelumnya tidak disukai. Pada kebanyakan wanita, mual dan muntah mulai mereda pada trimester kedua kehamilan.

Sering buang air kecil

Seorang wanita di tahap awal kehamilan mungkin merasa dia harus sering buang air kecil, terutama pada malam hari, dan dia dapat bocor urin dengan batuk, bersin, atau tertawa. Keinginan untuk buang air kecil meningkat mungkin memiliki penyebab fisik maupun hormonal. Setelah embrio telah tertanam di dalam rahim, ia mulai memproduksi hormon yang disebut dengan human chorionic gonadotropin (hCG), yang diyakini untuk merangsang sering buang air kecil. Penyebab lain sering buang air kecil yang berkembang kemudian adalah tekanan yang diberikan oleh rahim yang tumbuh di kandung kemih, tapi ini tidak menyebabkan sering buang air kecil sampai trimester kedua dan ketiga ketika janin secara substansial lebih besar.

Perubahan warna puting

Perempuan mungkin melihat memperdalam warna daerah sekitar puting susu, disebut areola dan  atau garis gelap turun dari tengah area perut pusat ke daerah kemaluan (dikenal sebagai nigra linea). Beberapa derajat penggelapan areola berlanjut setelah kehamilan pada wanita banyak, tetapi biasanya menghilang linea nigra beberapa bulan setelah melahirkan bayi.

Melasma (penggelapan kulit)

Beberapa wanita mungkin mengembangkan apa yang disebut topeng kehamilan pada trimester pertama, mengacu pada penggelapan kulit pada jembatan, dahi hidung, bibir atas, atau pipi. Kulit gelap biasanya hadir di kedua sisi wajah. Dokter menyebut kondisi ini sebagai melasma atau chloasma, dan lebih sering terjadi pada wanita berkulit gelap dibandingkan dengan kulit lebih ringan. Melasma juga dapat terjadi dalam beberapa kondisi selain kehamilan. Wanita yang memiliki riwayat keluarga melasma berada pada risiko lebih besar terkena ini tanda kehamilan.

Perubahan suasana hati dan stres

Perubahan suasana hati dan stres adalah gejala umum yang dilaporkan oleh banyak wanita pada tahap awal kehamilan. Banyak wanita di tahap awal kehamilan menggambarkan perasaan emosi tinggi atau bahkan menangis mantra. Perubahan yang cepat dalam kadar hormon yang diyakini menyebabkan perubahan mood. Ibu hamil juga dapat melihat perubahan yang lebih cepat dan drastis dalam suasana hati mereka. Seperti dengan gejala nonspesifik lainnya, perubahan suasana hati dapat disebabkan oleh sejumlah kondisi selain kehamilan.

Sakit kepala

Beberapa wanita melaporkan menderita sakit kepala pada awal kehamilan mereka, yang mungkin terkait dengan perubahan kadar hormon yang sesuai. Sakit kepala ini tidak spesifik, biasanya tidak melibatkan hanya satu sisi kepala, dan tidak disertai dengan perubahan visi.

Artikel Terkait Gejala Kehamilan: